Al-Awwal

Di antara nama Allah subhanahu wa  ta’ala adalah Al-Awwal (Yang telah ada sebelum segala sesuatu).

Dalil Al-Qur’an

هُوَ الْأَوَّلُ وَالْآخِرُ وَالظَّاهِرُ وَالْبَاطِنُ وَهُوَ بِكُلِّ شَيْءٍ عَلِيمٌ

“Dia-lah Yang Awwal dan Yang Akhir Yang Zahir dan Yang Bathin, dan Dia maha mengetahui segala sesuatu.” ((QS. Al-Hadid : 3))

Dalil Sunnah

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam mengajarkan do’a sebelum tidur yang berbunyi:

أنت الأول فليس قبلك شيء، وأنت الآخر فليس بعدك شيء، وأنت الظاهر فليس فوقك شيء، وأنت الباطن فليس دونك شيء

“Ya Allah Engkau Al-Awwal  yang tiada sesuatu sebelum Engkau, Engkau Al-Akhir yang tiada sesuatu sesudah Engkau, Engkau az-Zahir yang tiada sesuatu di atas-Mu, Engkau Al-Bathin yang tiada sesuatu di bawah-Mu (tiada sesuatu yang menghalangi-Mu).” ((HR. Muslim, IV/2084))

Dalam hadits shahih lainnya Rasulullah  shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah bersabda:

كَانَ اللَّهُ وَلَمْ يَكُنْ شَيْءٌ قَبْلَهُ، وَكَانَ عَرْشُهُ عَلَى المَاءِ، ثُمَّ خَلَقَ السَّمَوَاتِ وَالأَرْضَ، وَكَتَبَ فِي الذِّكْرِ كُلَّ شَيْءٍ

“Dahulu hanya ada Allah dan tidak ada sesuatu apa pun sebelum-Nya, dan ‘arsy-Nya di atas air, kemudian Dia menciptakan langit dan bumi, dan Dia menulis segala sesuatu dalam adz-dzikr (Al-lauhul mahfuzh).” ((HR. Al-Bukhari, no.2953))

Penjelasan Ulama

Nama Allah subhanahu wa  ta’ala Al-Awwal menunjukkan bahwasanya setiap makhluk selain Allah adalah hadits (baru), ada setelah tiada. Hamba harus memperhatikan karunia Rabb-nya dalam setiap nikmat ukhrawi maupun nikmat duniawi, karena sebab dan yang memberi sebab semuanya berasal dari Allah ‘azza wa jalla. ((Al-Haqqul Wadihul Mubin, Abdurrahman As-Sa’di, hlm. 25.))

Diantara faidah mengimani nama Allah yang mulia ini adalah selamat dari gangguan setan yang ingin merusak iman seorang hamba. Rasulullah  shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda dalam sebuah hadits yang shahih:

يَأْتِي الشَّيْطَانُ أَحَدَكُمْ فَيَقُولُ: مَنْ خَلَقَ كَذَا؟ مَنْ خَلَقَ كَذَا؟ حَتَّى يَقُولَ: مَنْ خَلَقَ اللَّهَ؟ فَإِذَا بَلَغَهُ فَلْيَسْتَعِذْ بِاللَّه، وَلْيَنْتَهِ

“Setan datang kepada salah seorang dari kalian lalu berkata: Siapa yang menciptakan ini? Siapa yang menciptakan ini? Hingga akhirnya ia berkata: Siapa yang menciptakan Allah? Maka apabila sampai kepadanya hendaklah ia memohon perlindungan kepada Allah dan berhenti.” ((HR. Muslim no. 134))

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam memberikan tiga bimbingan dalam hadits ini agar selamat dari gangguan setan:  Pertama: memohon perlindungan kepada Allah ta’ala. Kedua: berhenti mengikuti godaan setan itu. Ketiga: beriman kepada Allah  ta’ala Al-Awwal, yang tidak ada satu pun yang mendahului-Nya, yang Maha Menciptakan segala sesuatu, yang tidak beranak dan tidak pula diperanakan. ((Bahjat Qulub Al-Abrar, Abdurrahman As-Sa’di, hlm. 27-28.))

Referensi