Alif Lam (ال)

 Alif Lam (Al)ال) الأَلِفُ وَ اللَّامُ)

Definisi 

Al (ال) adalah sebuah kata yang mabni, di mana kata ini terdiri dari dua huruf, huruf alif (ا) dan lam (ل) sebagaimana pendapat Al-Khalil dan Sibawaih. 

Macam Penyebutan 

Berbeda antara madzhab kufah dan basrah dalam penyebutannya; Basrah menyebut dengan Al (ال), sedangkan Kufah menyebutnya dengan Alif Lam (الأَلِفُ وَ اللَّامُ). 

Basrah menyangkal penyebutan kufah lemah dikarenakan tidaklah mungkin menyebutkan Al pada kata Al Baytu (البَيْتُ) dengan Alif wal Lam Baytu. 

Macam Al (ال)  

1. Al sebagai huruf ta’rif (ta’rifiyyah 

Al sebagai huruf ta’rif (ta’rifiyyah) hanyalah masuk pada isim, dan terbagi menjadi tiga macam : 

A) Al Ahdiyyah yang terbagi menjadi tiga macam, yaitu : 

a. Ahdi adz-Dzikri  

Al yang masuk pada isim untuk menyebutkan kesamaan dengan isim sebelumnya, misal :  

كَمَآ أَرْسَلْنَآ إِلَىٰ فِرْعَوْنَ رَسُولًۭا فَعَصَىٰ فِرْعَوْنُ ٱلرَّسُولَ 

b. Ahdi al-Ilmi / Ahdi-Dzihni 

Al yang masuk pada isim yang sudah terpikirkan di dalam benak sehingga akan mengarahkan pemahaman pada hal yang sudah terpikirkan tersebut, misal : 

إِذْ هُمَا فِى ٱلْغَارِ 

c. Ahdi al-Hudhuri 

Al yang masuk pada suatu isim yang memiliki makna hadir, misal : 

ٱلْيَوْمَ أَكْمَلْتُ لَكُمْ دِينَكُمْ 

Maksudnya adalah Al Yaum Al Hadhir (pada hari ini). Dan terkadang masuk pada isim setelah didahului dengan isim isyarah sebagaimana pendapat Ibnu Ashfur, misal : 

جَاءَنِيْ هَذَا الرَّجُل 

B) Al Al-Jinsiyyah 

Al yang masuk pada isim untuk menjelaskan keseluruhan (الإِسْتِغْرَاق), misal : 

وَخُلِقَ ٱلْإِنسَـٰنُ ضَعِيفًۭا 

atau menjelaskan suatu hakikat dari suatu isim  ( الحَقِيْقَة لِبَيَانِ), misal : 

الكَلِمَةُ : قَوْلٌ مُفْرَدٌ 


C) Al Az-Zaidah

Ditambahkannya Al pada suatu kata tidaklah berfaidah ta’rif jika yang dimaksud Al disini adalah sebagai huruf zaidah (tambahan), sehingga suatu kata ada yang mesti diberikan Al yang dikenal dengan istilah Al Lazimah, seperti pada contoh :

 الَّاتَ  \ الأُزَّى

Dan adakalanya tidak mesti harus diberikan Al (Ghairu Lazim), yaitu terkadang diberikan Al untuk pembeda maksud yang terkandung padanya, dan terkadang Al bisa saja dihilangkan, misal pada kata :


الحَارِثُ\الحَسَنُ\العَبَّاسُ
حَارِثُ\حسَنُ\عَبَّاس

2. Al Maushulah

Al Maushulah adalah isim dalam bentuk huruf, yang bermakna (الَّذِيْ) dan cabangnya, serta memiliki mahal dalam i’rabnya.  Misal :


مَا أَنْتَ بِالحَكَم التُرْضَى حُكُمَتُهُ

Referensi 

1. Mu’jam Al-Qawaid Al-Arabiyyah fi An-Nahwu wa At-Tashrif wa Dzuyyila bi Al-Imla’

2. Mughni Al-Labib

3. Syarhu Ibn Aqil

4. Maushuatu An-Nahwi wa As-Sharfi wa Al-I’rabi