Mashdar

Definisi Mashdar

Mashdar adalah isim manshub yang datang pada urutan ke tiga dalam tashrif fi’il, yakni  jika fi’il ditashrif dua kali, maka setelahnya akan didapati mashdar.  Mashdar berada pada urutan ke tiga setelah mengalami perubahan dari fi’il madhi menuju bentuk fi’il mudhari kemudian mashdar

Contoh:

 ضَرَبَ، يَضْرِبُ، ضَرْبًا

telah memukul, sedang memukul, pukulan

Dari contoh diatas maka kata ضَرْبًا adalah mashdar

أَكَلَ، يَأْكُلُ، أَكْلاً

telah makan, sedang makan, makanan

Dari contoh diatas maka kata أَكْلاً adalah mashdar. [1]

Mashdar mengandung makna setiap isim yang menunjukkan kepada suatu makna yang tidak berkaitan dengan waktu.

Contoh:

عَدْلٌ، اِجْتِمَاعٌ، إِكْرَامٌ

keadilan, kebersamaan, pemuliaan [2] [3]

Macam-macam Mashdar dan Cara Menyusunnya

Mashdar adalah asal fi’il dan asal isimisim musytaq. Fi’il ada yang 3 huruf, 4 huruf, 5 huruf, dan 6 huruf.  Masing-masing memiliki mashdar tersendiri. Berikut merupakan penjelasan macam-macam mashdar dan cara menyusunnya. [4]

Mashdar Fi’il Tiga Huruf

Mashdar fi’il tiga huruf tidak memiliki kaidah tertentu, tetapi memiliki bentuk-bentuk yang beragam tanpa adanya rumusan, hanya diketahui dengan sama’ (mendengar langsung dari orang arab yang masih fasih) atau merujuk ke kitab bahasa. Namun ada beberapa wazan yang biasa dipakai untuk mashdar fi’il tiga huruf diantaranya:

Pola Fi’latan

Wazan فِعَالَة , untuk profesi. Contoh:

  صِنَاعَة، زِرَاعَة، تِجَارَة

industri, pertanian, perdagangan

Pola Fa’alana

Wazan فَعَلاَن , untuk menunjukkan kegoncangan. Contoh:

غَلَيَان، دَوَرَان، طَوَفَان

bergolak, rotasi, perputaran

Pola Fu’latan

Wazan فُعْلَة , untuk menunjukkan warna. Contoh:

خُضْرَة, صُفْرَة

hijau, kuning

Pola Fu’alun

Wazan فُعَال , untuk menunjukkan kepada penyakit dan suara. Contoh:

سُعَال , زُكَام , بُكَاء , نُبَاح

batuk, influenza, tangisan, suara anjing

Pola Fi’alun

Wazan فِعَال , untuk menunjukkan kepada penolakan. Contoh:

إِبَاء , نِفَار , عِتَاب , عِيَاذ

enggan, menghindar, mencerca, berlindung

Apabila mashdar tidak menunjukkan kepada salah satu makna diatas, maka biasanya mengikuti wazan berikut ini:

Pola fi’il muta’addi

Wazan fi’il muta’addi (yaitu fi’il yang memiliki maf’ulun bih) berwazan: فَعْلٌ

contoh:

  سَمْعٌ، فَتْحٌ، مَنْعٌ، ضَرْبٌ، فَهْمٌ، رَقْمٌ

Pola fi’il lazim

Wazan fi’il lazim (yaitu fi’il yang tidak memiliki maf’ulun bih) berwazan:

فُعُوْلٌ

contoh:

  قَعَدَ: قُعُوْدٌ – جَلَسَ:جُلُوْسٌ- طَلَعَ:طُلُوْعٌ- سَجَدَ:سُجُوْدٌ

Kecuali قَبِلَ mashdarnya adalah قَبُوْلٌ dengan memfathahkan قَ atas wazan  فَعُوْلٌ

فُعُوْلَةٌ

contoh:

  سَهُلَ: سُهُوْلَةٌ – صَعُبَ:صُعُوْبَةٌ- عَذُبَ:عُذُوْبَةٌ- نَعُمَ:نُعُوْمَةٌ

فَعَلٌ

contoh:

  فَرِحَ: فَرَحًا – مَرِحَ:مَرَحًا- شَبِعَ:شَبَعًا- طَرِبَ:طَرَبًا

Mashdar Fi’il Empat Huruf

Mashdar-mashdar fi’il 4 huruf bersifat qiyasi (memiliki rumusan tertentu) dan wazan-wazannya berbeda-beda sesuai bentuk fi’ilnya.

Apabila fi’il berwazan أَفْعَلَ , maka mashdarnya berwazan إِفْعَالٌ

Contoh:

أَنْكَرَ: إِنْكَارًا – أَكْرَمَ: إِكْرَامًا- أَبْقَى:إِبْقَاءً

Apabila fa fi’ilnya huruf wawu, maka wawu diubah menjadi ya ketika menjadi mashdar

Contoh:

أَوْقَفَ: إِيْقَافًا – أَوْضَحَ: إِيْضَاحًا- أَوْرَدَ:إِيْرَادًا

Adapaun apabila fi”il mu’tal ‘ain, maka mashdarnya dengan mengkasrahkan huruf pertama dan menambah ta’ marbuthah pada akhirnya.

Contoh:

أَقَامَ: إِقَامَةً – أَطَالَ: إِطَالَةً- أَقَالَ:إِقَالَةً

Apabila fi’il berwazan فَعَّلَ , dengan mentasydid huruf ‘ain maka mashdarnya berwazan تَفْعِيْلٌ

Contoh:

دَرَّبَ: تَدْرِيْبًا – نَسَّقَ: تَنْسِيْقًا- فَوَّضَ:تَفْوِيْضًا

Apabila  fi’il yang berwazan فَعَّلَ mu’tal akhir, maka mashdarnya berwazan تَفْعِلَةٌ

Contoh:

زَكَّى: تَزْكِيَةٌ – غَطَّى: تَغْطِيَةٌ- قَوَّى:تَقْوِيَةٌ

Apabila  fi’il yang berwazan فَعَّلَ mahmuzl akhir, maka mashdarnya berwazan تَفْعِيْلٌ atau تَفْعِلَةٌ

Contoh:

جَزَّأَ: تَجْزِئً/تَجْزِئَةً – خَطَّأَ: تَخْطِأً/تَخْطِئَةً

Apabila fi’il berwazan فَاعَلَ , maka mashdarnya berwazan فِعَالٌ atau   مُفَاعَلَةً

Contoh:

قَاتَلَ: قِتَالاً/مُقَاتَلَةً – حَاسَبَ: حِسَابًا/مُحَاسَبَةً- خَاصَمَ:خِصَامًا/مُخَاصَمَةً

Apabila fi’il berwazan فَعْلَلَ , maka mashdarnya berwazan فَعْلَلَةٌ atau فِعْلاَلٌ

Contoh:

زَحْرَفَ: زِحْرَافٌ/زَحْرَفَةً – زَلْزَلَ: زِلْزَالٌ/زَلْزَلَةً- دَحْرَجَ:دِحْرَاجًا/دَحْرَجَةً

Mashdar Fi’il Lima dan Enam Huruf

Mashdarmashdar fi’il 5 dan 6 huruf juga bersifat qiyasi (memiliki rumusan tertentu). Apabila fi’il 5 dan 6 huruf diawali dengan hamzah washol, maka mashdarnya  berwazan seperti fi’il madhi dengan megkasrahkan huruf ke 3 dan menambahkan alif sebelum huruf akhir.

Contoh:

اِجْتَمَعَ: اِجْتِمَاعًا – اِنَدَفَعَ: اِنْدِفَاعًا- اِسْتَقْبَلَ:اِسْتِقْبَالاً

Apabila fi’ilnya diawali dengan ta tambahan, maka mashdarnya berwazan seperti fi’il madhi dengan mendhammahkan huruf sebelum akhir.

Contoh:

تَقَدَّمَ: تَقَدُّمًا – تَعَلَّمَ: تَعَلُّمًا- تَدَحْرَجَ:تَدَحْرُجًا

Mashdar Mimi

Mashdar mimi adalah mashdar yang diawalai dengan mim tambahan dan memberikan makna mashdar itu sendiri. Mashdar mim dibentuk dari fi’il tiga huruf dengan wazan  مَفْعَلٌ,. Contoh: عَرَضَ رَأْيَةً مَعْرَضًا  (mengungkapkan suatu pendapat secara lisan), yakni  عَرَضًا مَنْطِقِيًّا. kecuali jika fi’il awalnya adalah huruf illat, maka dibentuk dengan wazan مَفْعِلٌ , Contoh: لَقَدْ كَانَ لِكَلاَمِهِ مَوْقِعٌ حَسَنٌ  (sungguh perkataannya mempunyai pengaruh yang bagus). Apabila fi’ilnya bukan tiga huruf, maka mashdar mimi berwazan seperti wazan mudhari‘nya dengan menukar huruf mudhara’ah menjadi mim dhammah dan huruf sebelum terakhir difathahkan.

Contoh:

  قُلْتُ لَهُ: إِلَى مُلْتَقَى

aku katakan padanya: sampai jumpa yaitu الْاِلْتِقَاء.

Terkadang pula mashdar mimi diberi ta’ marbutha’ pada akhirnya. Contoh:

مَفْسَدَةٌ، مَحَبَّةٌ، مَوْعِظَةٌ، مَنْفَعَةٌ

Mashdar Shina’i

Mashdar Shina’i adalah isim yang dibei ya’ nashab setelah ta’ ta’nits untuk menunjukkan makna mashdar. Contoh:

  إِنْسَنِيَّةٌ – إِشْتِرَاكِيَّةٌ – حُرِّيَّةٌ – وَطَنِيَّةٌ – مَسْؤُوْلِيَّةٌ – وَحْشِيَّةٌ

kemanusiaan – perserikatan – kemardekaan – kebangsaan – pertanggungjawaban – kebuasan)

Isim Marrah

Isim marroh adalah mashdar yang menunjukkan kepada kejadian sesuatu sekali. Isim marrah berwazan   فَعْلَةً apabila tiga huruf , dan berwazan mashdar dengan menambahkan ta’ pada akhirnya apabila lebih dari tiga huruf.

Contoh:

  أَكَلْتُ أَكْلَةً

aku makan sekali

ضَرَبْتُ ضَرْبَةً

aku memukul satu kali

اِنْطَلَقَ اِنْطِلاَقَةً

dia pergi  sekali

أَكْرَمْتُهُ إِكْرَامَةً

aku memuliakannya satu kali

Isim Haiah

Isim haiah adalah mashdar yang menunjukkan kepada keadaan fi’il ketika terjadi. Isim haiah berwazan  فِعْلَةً apabila tiga huruf, dan tidak mempunyai bentuk yang baku untuk selain tiga huruf.

Contoh:

  نَظَرْتُ إِلَيْهِ نِظْرَةَ الْحَائِرِ

aku melihatnya dengan penglihatan yang ragu

جَلَسْتُ جِلْسَةَ الْعُلَمَاءِ

aku duduk seperti duduknya ulama

Mashdar Sharih dan Mashdar Muawwal

Terkadang mashdar disebutkan dengan lafadznya ketika dalam suatu kalimat. Kemudian dinamakan mashdar sharih (sebagimana dalam contoh-contoh yang lalu). Terkadang juga tidak disebutkan dengan lafadznya, tetapi bisa dipahami dari susunan kalimat. Ketika itu dinamakan mashdar muawwal.

Mashdar muawwal terdiri dari:

An dan fi’il (أَنْ + فِعْل)

Contoh:

أُرِيْدُ أَنْ أُقَابِلَكَ

aku ingin bertemu dengan kamu (asalnya adalah  أُرِيْدُ مُقَابَلَتَكَ )

Maa dan fi’il (مَا + فِعْل)

Contoh:

يَسُرُّنِيْ مَا عَمِلْتَ

apa yang engkau kerjakan menyenangkanku (asalnya adalah  يَسُرُّنِيْ عَمَلُكَ )

Anna dan jumlah ismiyyah (أَنَّ + اِسْمُهَا+خَبَرُهَا)

Contoh:

هَدَفَهُ أَنَّهُ يَنْجَحُ فِيْ الْاِمْتِحَانِ

tujuannya adalah untuk lulus di ujian (asalnya adalah  هَدَفَهُ نَجَاحُهُ فِيْ الْاِمْتِحَانِ)

Mashdar muawwal dii’rab seperti I’rabnya mashdar sharih yang ia tempati, sehingga mashdar muawwal bisa menjadi mubtada’, khabar, fa’il, naibul fa’il atau maf’ul bih .

Contoh 1:

أَنْ تَتَّحِدُوْا أَكْرَمُ لَكُمْ

kalian bersatu lebih mulia bagi kalian

أَنْ adalah huruf mashdari dan nashab, sedangkan  تَتَّحِدُوْا adalah fi’il mudhari’ manshub dengan hadzfun nuun, wawu sebagai fa’il , mashdar muawwal dari أَنْ + فِعْل pada posisi rofa’ (fii mahalli raf’in) mubtada’

Contoh 2:

يَسُرُّنِيْ أَنْ يُطِيْعَ الْوَلَدُ أَبَاهُ

anak itu yang mentaati ayahnya menyenangkanku

أَنْ adalah huruf mashdari dan nashab, sedangkan  يُطِيْعَ adalah fi’il mudhari’ manshub dengan fathah, الْوَلَدُ sebagai fa’il marfu’ dengan tanda dhammah dan  mashdar muawwal dari أَنْ + فِعْل dan fa’il bagi يَسُرُّنِيْ

Contoh 3:

عُرِفَ أَنَّكَ كِرِيْمٌ

telah diketahui bahwa kamu mulia

أَنَّ adalah huruf taukid dan nashab, sedangkan  كَ adalah dhamir mabni  atas tanda fathah pada posisi nashab isim inna, sedangkan  كِرِيْمٌ adalah khabar أَنَّ marfu’ dengan tanda dhammah dan mashdar muawwal dari  أَنَّ + اِسْمُهَا+خَبَرُهَا , sebagai naibul fa’il bagi عُرِفَ

Contoh 4:

أَوَدُّ أَنْ تُخْلِصَ فِيْ عَمَلِك

aku berharap engkau ikhlas dalam amalmu

أَنْ adalah huruf mashdari dan nashab, sedangkan  تُخْلِصَ adalah fi’il mudhari’ manshub dengan fathah, fa’ilnya adalah dhamir mustatir tersiranya أَنْتَ. Mashdar muawwal dari أَنْ + فِعْل adalah maf’ulun biih dari أَوَدُّ

Amalnya Mashdar

Mashdar bisa beramal seperti amal fi’ilnya, yaitu merofa’kan fa’il atau menashabkan maf’ulun biih. Mashdar ini bisa beramal seperti fi’il pada dua tempat: [5]

Ketika menggantikan fi’il

Contoh: تَرْكًا الْإِهْمَالَ  artinya اُتْرُكِ الْإِهْمَالَ (tinggalkan kesia-siaan). الْإِهْمَالَ adalah maf’ulun biih bagi mashdar dan manshub dengan fathah

Ketika bisa disiratkan oleh ( أَنْ+فِعْل ) atau ( مَا+فِعْل )

Contoh:

عَجِبْتُ مِنْ شُرْبِ زَيْدٍ الْعَسَلَ

aku kagum kepada minum madunya zaid

Kita juga bisa meletakkan أَنْ+فِعْل  pada posisi mashdar kemudian kita katakan عَجِبْتُ مِنْ أَنْ يَشْرَبَ زَيْدٌ الْعَسَلَ. Kata الْعَسَلَ dii’rab sebagai maf’ul biih bagi mashdar

Seringkali mashdar diidhofahkan kepada fa’ilnya dan setelahnya adalah maf’ul biih manshub, sebagaimana pada contoh yang telah lewat. Secara lafadz, fai’nya majrur sedangkan sedangkan secara kedudukan fa’ilnya marfu’. عَجِبْتُ adalah fi’il madhi mabni, ta adalah fa’il, مِنْ  adalah huruf jar, شُرْبِ adalah mashdar majrur dengan  مِنْ . زَيْدٍ adalah fa’il bagi mashdar. Kata شُرْبِ adalah majrur secara lafadz namun marfu’ secara kedudukan. الْعَسَلَ adalah maf’ulun biih bagi mashdar, manshub dengan tanda fathah.

Referensi

  1. Syarah Al-Ajrumiyah, hal. 307.
  2. Mulakkhas Qawa’idul Lughatil ‘Arabiyyah, 2/30
  3. Daliilus Saalik ila Alfiyah Ibni Malik, 2/92.
  4. Mulakkhas Qawa’idul lughatil ‘arabiyyah, 2/31-35.
  5. Mulakkhas Qowa’idul lughatil ‘arabiyyah, 2/35-36